Search
 
 

Display results as :
 


Rechercher Advanced Search

Miracle Multi Language
Latest topics
» Ketahui Cara Minum Kopi yang Benar
Wed Sep 23, 2015 3:46 pm by miracle

» Rollaas Macadamian Nuts
Tue Sep 15, 2015 4:09 pm by dstations

» Belanja di Mal Terbesar Manila
Sat Aug 29, 2015 6:56 pm by vertical

» Metro Resort Pratunam - Bangkok, Thailand
Mon Aug 17, 2015 10:10 pm by vertical

» 10 Wisata Gratis di Tokyo
Fri Jul 24, 2015 10:00 pm by vertical

» SIM CARD di Thailand
Fri Jul 17, 2015 9:38 pm by vertical

» Berkah Bilih Danau Singkarak
Mon Jun 15, 2015 9:01 pm by hestijunianatha

» 12 Tempat Wisata di Sekitar Jakarta
Mon Jun 15, 2015 8:56 pm by hestijunianatha

» Benteng Terluas di Dunia Ada di Buton
Mon Jun 15, 2015 8:52 pm by hestijunianatha

Miracle Mailing List

Enter your email address:

Toko Online
BEE LA VISTA TRAVEL

Kesenian Tradisional Didong, Kabupaten Aceh Tengah

View previous topic View next topic Go down

Kesenian Tradisional Didong, Kabupaten Aceh Tengah

Post  velista on Thu Apr 25, 2013 7:07 pm


Pada ujung utara rangkaian Bukit Barisan di Pulau Sumatera, terletak dataran tinggi Gayo yang merupakan tempat orang Gayo bermukim. Di tempat ini mereka terbagi dalam beberapa kelompok yang disebut dengan orang Gayo Lut, orang Gayo Deret, orang Gayo Lues dan sebagainya. Dari orang Gayo ini muncul kesenian yang dikenal dengan nama kesenian saman. Salah satu kesenian rakyat lainnya adalah Didong, suatu bentuk kesenian yang luwes menyesuaikan diri dengan jaman dan lingkungan.

Sejak kapan kesenian Didong ini dikenal, hingga kini belum diketahui dengan pasti, demikian pula arti kata Didong yang sesungguhnya. Ada orang yang berpendapat bahwa kata "didong" mendekati pengertian kata "dendang" yang artinya" nyanyian sambil bekerja atau untuk menghibur hati atau bersama-sama dengan bunyi-bunyian". Dalam bahasa Gayo dikenal dengan kata "denang" atau "donang" yang artinya mirip dengan hal tersebut.

Menurut legenda Gajah Putih yang dikenal di Gayo atau di Aceh pada umumnya, dikatakan untuk membangkitkan gajah yang enggan bangun dari pembaringannya dilakukan dengan cara berdendang yaitu dengan Didong. Akhirnya Didong menjadi sarana untuk menyalurkan perasaan, pikiran, keinginan dari seseorang kepada pihak lain dalam bentuk kesenian.

Kesenian Didong terwujud dari perpaduan beberapa unsur seni yaitu seni sastra, seni suara dan seni tari. Kesenian ini dapat berjalan searah dengan kebutuhan jaman. Pada suatu periode di masa lalu sering diselenggarakan pertandingan Didong yang berlangsung dengan nyanyian berteka-teki. Tema dari nyanyian teka-teki tersebut sesuai dengan keperluan, misalnya dalam upacara perkawinan, upacara mendirikan rumah, upacara makan bersama setelah panen dan sebagainya.


Grup kesenian didong biasanya terdiri dari para "Ceh" dan anggota lainnya yang disebut dengan "Penunung". Ceh adalah orang yang dituntut memiliki bakat yang komplit dan mempunyai kreativitas yang tinggi. Ia harus mampu menciptakan puisi-puisi dan mampu menyanyi, yang tentunya harus mempunyai suara bagus. Penguasaan terhadap lagu-lagu juga diperlukan karena satu lagu belum tentu cocok dengan karya sastra yang berbeda.

Pagelaran Didong ditandai dengan penampilan dua grup pada suatu arena pertandingan. Setiap grup biasanya terdiri dari kurang lebih 30 orang. Biasanya dipentaskan di tempat terbuka yang kadang-kadang dilengkapi dengan tenda. Selama semalam suntuk grup yang bertanding akan saling mendendangkan teka teki dan menjawabnya secara bergiliran. Benar atau tidaknya jawaban akan dinilai oleh tim juri yang ada.

Penampilan Didong mengalami perubahan setelah Jepang masuk ke, Indonesia. Sikap pemerintah Jepang yang keras telah pemporak-porandakan bentuk kesenian Didong. Dalam keadaan demikian syair-syair Didong berubah menjadi kesan bernada protes terhadap kekuasaan penjajah Jepang. Setelah proklamasi kemerdekaan kesenian Didong mulai berfungsi lagi. Didong mengobarkan semangat kegotong-royongan. Didong dapat digunakan untuk mencari dana pembangunan gedung sekolah, madrasah, mesjid, bahkan juga pembangunan jembatan. Dengan demikian Didong menjadi sarana ampuh untuk pembangunan fisik.

Dalam tahun-tahun pergolakan DI/TU sekitar periode akhir tahun 1950-an kesenian Didong terhenti karena saat itu kesenian Didong dilarang oleh DI/TU. Masyarakat Gayo tidak dapat dipisahkan dengan kesenian didong, maka lalu muncul permainan Saer yaitu suatu permainan yang sifat penampilannya hampir sama dengan Didong. Perbedaan Didong dengan Saer hanya dalam unsur gerak dan tari. Tepukan tangan yang merupakan unsur penting dalam Didong, tidak dibenarkan dalam Saer.

Ternyata teknologi modern juga ikut mempengaruhi perkem-bangan kesenian Didong. Muncul pengeras suara membuat kesenian Didong banyak dipergunakan oleh orang-orang yang mengadakan pesta. Kemudian munculnya kasset membuat para seniman dari berbagai grup bermain-main memasarkan diri lewat kasset. Akhirnya pesta perkawinan tidak lagi mengundang seniman Didong, tetapi cukup mempergunakan pengeras suara dan radio kasset. Akibatnya kesenian Didong pun lesu kembali.

Pihak pemerintah juga pernah menggalakkan Didongbanan yaitu Didong wanita. Pada mulanya memang menarik perhatian, tetapi hambatan utamanya adalah perubahan status dari gadis-gadis pemain Didong. Bila telah menikah sulit diharapkan untuk melanjutkan kegiatannya dalam seni Didong ini. Oleh karena itu hanya Didong yang dimainkan oleh pria yang hambatannya agak kecil, seperti telah hidup secara tradisional dari masa ke masa.

Fungsi Didong

Didong mempunyai fungsi yang majemuk dan selalu mengalami perkembangan sesuai dengan perkembangan masyarakat Gayo sendiri. Didong dapat berfungsi sebagai alat kontrol sosial, penerangan, pendidikan, hiburan, memelihara nilai dan norma adat dan juga penyaluran ketegangan sosial.

Sebagai alat kontrol sosial disampaikan melalui kritik-kritik yang biasanya ditujukan kepada lawan bertanding. Kritik umumnya mengenai kelemahan, kepincangan dan sebagainya yang terjadi dalam masyarakat. Di samping itu Didong juga sangat efektif dipergunakan sebagai alat penerangan, misalnya melalui puisi Didong dapat dijelaskan Pancasila kepada masyarakat pedesaan, yang umumnya tingkat pendidikan mereka masih rendah.

Sejak awal hingga sekarang fungsi Didong sebagai hiburan tidak pernah tergeser. Didong bagi seniman merupakan sarana untuk menyalurkan karya seni yang indah; dan bagi anggota masyarakat Didong dapat mereka nikmati sebagai karya seni yang dapat mengisi kebutuhan akan hiburan yang menimbulkan rasa indah.

Pada masa lalu Didong diadakan sehubungan dengan upacara-upacara perkawinan dan pesta-pesta lainnya. Pada Ceh dalam pertandingan Didong memilih tema karangannya berkisar pada masalah yang sesuai dengan upacara yang diselenggarakan. Pada upacara perkawinan akan disampaikan teka-teki yang berkisar pada aturan adat perkawinan. Dengan demikian berarti seorang Ceh harus menguasai secara mendalam tentang seluk beluk adat perkawinan, disamping seorang Ceh harus selalu berusaha mencari bentuk-bentuk karya yang baru dan lebih indah. Dengan cara demikian pengetahuan masyarakat tentang adat dapat terus terpelihara. Nilai-nilai yang hampir punah akan dicari kembali oleh para penyair untuk keperluan kesenian Didong.

Di tanah Gayo seperti halnya di daerah-daerah lain terdapat kelompok-kelompok yang satu dengan yang lainnya bersaing atau kurang serasi atau berbeda pendapat. Hal ini dapat terjadi misalnya pada perkawinan satu kelompok keluarga dengan kelompok lainnya, karena sesuatu hal dapat terjadi ketegangan sosial, bahkan tidak sedikit yang berakhir dengan ketegangan fisik. Kesenian Didong dapat menjadi sarana untuk menetralisir ketegangan tadi dan terjalin keseimbangan antara kelompok satu dengan kelompok lainnya.

Selain itu yang telah terbukti, Didong dapat dipergunakan sebagai sarana untuk mengumpulkan dana. Misalnya terjadi pada masa awal kemerdekaan. Didong dapat dipergunakan untuk mencari dana pembangunan sekolah, mesjid, madrasah, bahkan untuk pembangunan jembatan.

Berbicara mengenai pelestarian kesenian ini tentu tidak dapat dilepaskan dari tokoh-tokoh yang berjasa dalam pengembangan dan pelestarian kesenian Didong. Beberapa nama yang dianggap berjasa antara lain: Ceh Tjuh Ucak, kemudian ada nama Muhammad Basir Lakkiki yang menguasai perihal lagu-lagu, juga Abd. Rauf, Ecek Bahim, Sali Gobal dan Daman. Nama-nama yang juga tidak mungkin dilupakan adalah Idris Sidang Temas, Sebi, Utih Srasah, Beik, Tabrani, Genincis, S. Kilang, Ibrahim Kadir, Mahlil, Bantacut, Dasa, Ceh Ucak, Suwt, Talep, Aman Cut, Abu Kasim, Syeh Midin, M. Din, Abubakar, Ishak Ali dan lain-lainnya.

Tanpa tokoh-tokoh tersebut dapat diperkirakan bahwa kesenian Didong dalam perjalanannya berkembang lambat bahkan mungkin terhenti. Kalau hal itu terjadi, daerah Gayo akan menjadi sunyi dari tembang-tembang merdu, beribu-ribu bait puisi mungkin tidak akan lahir.

Dalam kesenian Didong sesungguhnya tersimpan suatu daya yang dapat mendorong timbulnya dinamika. Berupaya mencari sesuatu yang menyebabkan timbul sikap kritis dan memacu kreativitas tinggi, sehingga lahir karya-karya seni yang indah dan bermutu tinggi.

Gayo hanyalah salah satu dari ratusan identitas suku di Indonesia. Kita wajib mengenali satu persatu. Keseluruhannya merupakan satu identitas bangsa yang besar. Kita boleh berbangga akan keluhuran nilai-nilai budaya bangsa kita.


sumber:kebudayaan Indonesia

velista

Jumlah posting : 52
Join date : 2012-09-24

Back to top Go down

View previous topic View next topic Back to top


 
Permissions in this forum:
You cannot reply to topics in this forum