Search
 
 

Display results as :
 


Rechercher Advanced Search

Miracle Multi Language
Latest topics
» Ketahui Cara Minum Kopi yang Benar
Wed Sep 23, 2015 3:46 pm by miracle

» Rollaas Macadamian Nuts
Tue Sep 15, 2015 4:09 pm by dstations

» Belanja di Mal Terbesar Manila
Sat Aug 29, 2015 6:56 pm by vertical

» Metro Resort Pratunam - Bangkok, Thailand
Mon Aug 17, 2015 10:10 pm by vertical

» 10 Wisata Gratis di Tokyo
Fri Jul 24, 2015 10:00 pm by vertical

» SIM CARD di Thailand
Fri Jul 17, 2015 9:38 pm by vertical

» Berkah Bilih Danau Singkarak
Mon Jun 15, 2015 9:01 pm by hestijunianatha

» 12 Tempat Wisata di Sekitar Jakarta
Mon Jun 15, 2015 8:56 pm by hestijunianatha

» Benteng Terluas di Dunia Ada di Buton
Mon Jun 15, 2015 8:52 pm by hestijunianatha

Miracle Mailing List

Enter your email address:

Toko Online
BEE LA VISTA TRAVEL

Tradisi Pasola, Kabupaten Sumba Barat - Nusa Tenggara Timur

View previous topic View next topic Go down

Tradisi Pasola, Kabupaten Sumba Barat - Nusa Tenggara Timur

Post  pitio on Mon Mar 18, 2013 7:41 pm


Secara etimologis, pasola berasal dari kata sola atau hola yang berarti lembing atau tombak. Kemudian kata dasar sola atau hola mendapat awalan pa yang berarti saling. Jadi kata pasola dapat diartikan sebagai saling menombak atau menyerang dengan lembing.

Dan secara terminoligis, pasola berarti permainan ketangkasan melemparkan lembing atau tombak [tumpul] dari atas kuda ke arah “lawan” dalam rangkaian upacara tradisonal suku Sumba yang masih menganut agama asli yang disebut Marapu.

Tradisi pasola diadakan di empat lokasi berbeda di kabupaten Sumba Barat secara bergiliran. Keempat tempat tersebut adalah kampung Kodi, Lamboya, Wonokaka, dan Gaura. Waktu pelaksanaannya jatuh pada sekitar bulan Februari hingga Maret setiap tahunnya, tergantung dari penaggalan tradisonal Sumba.

Sejarah

Menurut cerita rakyat Sumba yang berkembang secara turun temurun, Tradisi Pasola berawal dari kisah seorang janda cantik bernama Rabu Kaba di Kampung Waiwuang yang mempunyai seorang suami bernama Umbu Dulla, salah satu pemimpin di kampung Waiwuang.

Pada suatu hari, Umbu Dulla pamit kepada isterinya untuk pergi melaut bersama dua orang pemimpin adat lainnya yaitu Ngongo Tau Masusu dan Yagi Waikareri. Namun dalam perjalanan, mereka bertiga berubah pikiran dan akhirnya memutuskan untuk pergi ke selatan pantai Sumba untuk bercocok tanam padi. Oleh karena itu, mereka tidak pulang dalam waktu lama sehingga rakyat mereka menganggap mereka telah meninggal di laut. Rakyat pun mengadakan upacara perkabungan. Dalam keadaan yang demikian itulah, janda cantik dari almarhum Umbu Dula, Rabu Kaba terlibat asmara dengan Teda Gaiparona, seorang laki-laki dari Kampung Kodi.

Teda Gaiparona bermaksud mempersunting Rabu Kaba namun ditentang oleh keluarga kedua belah pihak sehingga merkea kawin lari. Beberapa waktu berselang, Umbu Dula kembali ke rumah bersama kedua pemimpin lainnya. Alangkah terkejutnya Umbu Dulla mendapatin isterinya telah dipersunting oleh orang lain. Dia berusaha mengajak isterinya pulang namun menolak karena sudah terlanjur cinta dengan Teda Gaiparano.

Untuk memuluskan perkawinan mereka, Teda Gaipora mengganti kepada Umbu Dulla sejumlah belis [semacam mahar] yang dulu dibayarkan kepada Rabu Kaba berupa kuda, sapi, kerbau, dan barang-barang berharga lainnya. Setelah seluruh belis dilunasi, barulah upacara perkawinan pasangan Rabu Kaba dan Teda Gaiparona dapat dilangsungkan. Pada akhir pesta pernikahan, Umbu Dulla meinta warga Waiwuang untuk mengadakan pesta penagkapan nyale [caicing laut] dengan melaksanakan tradisi pasola untuk melupakan kesedihannya yang talah kehilangan isteri.

Prosesi Upacara

Upacara pasola selalu diawali dengan serangkaian prosesi adat penangkapan nyale sebagai wujud rasa syukur terhadap anugerah Tuhan yang melimpah seperti suksesnya panen. Nyale adalah bahasa setempat untuk cacing laut yang apabila muncul dalam jumlah banyak di tepi pantai, maka ini merupakan pertanda baik buat masyarakat setempat. Kemunculan nyale merupakan lambang kemakmuran bagi masyarakat Sumba dan sekitarnya. Upacara penangkapan nyale dilaksanakan pada malam bulan pernama dan dipimpin oleh Para Rato , pemuka adat Sumba.

Setelah upacara penangkapan nyale sukses yang ditandai dengan banyaknya hasil tangkapan yang kemudian “disidangkan” di hadapan Majlis Para Rato, maka setelah itulah upacara pasola dapat dilaksanakan. Pasola dilaksanakan di lapangan yang luas sebagai “medan pertempuran” dan disaksikan oleh seluruh warga dan wisatawan baik lokal maupun internasional.

Setiap kelompok yang terlibat dalam pasola terdiri dari sekitari 100 orang pemuda bersenjatakan sola [tombak] yang terbuat dari kayu berujung tumpul dan berdiameter kira-kira 1,5 cm. Kedua keompok pemuda tersebut saling berhadapa-hadapan dan saling menyerang layaknya sebuah peperangan sungguhan antara dua kelompok kesatria Sumba. Dalam pelaksanaannya, tradisi pasola tidak jarang memakan korban jiwa. Dalam kepercayaan Marapu, korban yang terjatuh merupakn orang yang mendaoatkan hukuman dari para Dewa karena telah melakukan dosa dan kesalahan dan darah yang tercucur dianggap dapat menandakan kesuburan tanah dan tanaman pada musim tanam mendatang.

sumber: komodofloreskelimutu.com
foto : ghiboo

pitio

Jumlah posting : 19
Join date : 2012-12-01

Back to top Go down

View previous topic View next topic Back to top


 
Permissions in this forum:
You cannot reply to topics in this forum