Search
 
 

Display results as :
 


Rechercher Advanced Search

Miracle Multi Language
Latest topics
» Ketahui Cara Minum Kopi yang Benar
Wed Sep 23, 2015 3:46 pm by miracle

» Rollaas Macadamian Nuts
Tue Sep 15, 2015 4:09 pm by dstations

» Belanja di Mal Terbesar Manila
Sat Aug 29, 2015 6:56 pm by vertical

» Metro Resort Pratunam - Bangkok, Thailand
Mon Aug 17, 2015 10:10 pm by vertical

» 10 Wisata Gratis di Tokyo
Fri Jul 24, 2015 10:00 pm by vertical

» SIM CARD di Thailand
Fri Jul 17, 2015 9:38 pm by vertical

» Berkah Bilih Danau Singkarak
Mon Jun 15, 2015 9:01 pm by hestijunianatha

» 12 Tempat Wisata di Sekitar Jakarta
Mon Jun 15, 2015 8:56 pm by hestijunianatha

» Benteng Terluas di Dunia Ada di Buton
Mon Jun 15, 2015 8:52 pm by hestijunianatha

Miracle Mailing List

Enter your email address:

Toko Online
BEE LA VISTA TRAVEL

Kenali Tenun Toraja Lebih dekat

View previous topic View next topic Go down

Kenali Tenun Toraja Lebih dekat

Post  miracle on Sun Sep 23, 2012 4:08 pm


Pori lonjong atau kain panjang yang dipamerkan di Museum Tekstil memiliki panjang 978 x 178 cm
Indonesia memiliki beragam warisan kebudayaan yang memikat, salah satunya kain batik dan juga tenun. Jika beberapa waktu lalu batik sudah diakui dunia sebagai warisan budaya Indonesia, kini kain tenun mulai diangkat keberadaan dan kepopulerannya.

"Selama ini kita hanya tahu tenun dari Nusa Tenggara dan beberapa daerah lain. Padahal sebenarnya masih banyak daerah yang menyimpan kekayaan tenun yang tak kalah cantik seperti tenun Toraja," tukas Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif dalam pidato pembukaan pameran Untannun Kameloan di Museum Tekstil, Jakarta Barat, Rabu (19/9/2012) lalu.

Untuk memperkenalkan kekayaan tenun khas Toraja, Toraja Melo bekerjasama dengan Museum Tekstil dan BNI menyelenggarakan sebuah pameran kain tenun muda dan tua dari Toraja, Mamasa, Mamuju, dan Rongkong mulai tanggal 19-30 September 2012 mendatang. Pameran tenun khas Toraja ini bertajuk Untannun Kameloan yang memiliki arti menenun kebaikan.

Kain-kain yang ditampilkan dalam pameran ini dikurasi oleh Judi Achjadi seorang penulis dan pakar kain tradisi Indonesia. Beragam kain-kain koleksi pribadi milik Diana Iriana Jusuf (Toraja Melo) dan juga Keiko Kusakabe seorang ahli tenun Sulawesi juga meminjamkan koleksi kainnya untuk dipamerkan. Puluhan kain tenun asli Toraja dengan berbagai motif dan warna dihadirkan dengan apik dalam pameran ini.

"Beberapa kain tenun tua ini bahkan sudah hampir langka karena tidak ada lagi penenun yang bisa membuat motif tenun ini," tukas Nina Jusuf, desainer Toraja Melo kepada Kompas Female dalam acara yang sama.

Beragam kain tenun mulai dari model selendang, kain utuh, sampai kain tenun yang memiliki panjang 978 x 178 cm pun dipamerkan. Kain yang sangat panjang ini ternyata berfungsi untuk 'membungkus' rumah, atau ruang upacara di daerah Rongkong


Proses Menenun
Rangkaian pameran
Untuk memperkenalkan keindahan tenun Toraja lebih dalam, Toraja Melo tak hanya mengadakan pameran saja. Beberapa kegiatan lain seperti seminar dari Keiko Kusakabe tentang Perdagangan Dinamis Tenun Adat di Sulawesi dan workshop membuat mangka'bi (teknik kepang benang) juga dihadirkan. Di hari Jumat (21/9/2012), diadakan lomba olah sarung tenun Toraja yang bekerjasama dengan APPMI (Asosiasi Perancang Pengusaha Mode Indonesia). APPMI juga akan memprakarsai talkshow tentang Membawa Budaya Indonesia ke Tingkat Internasional Melalui Fashion Trend.

Tak ketinggalan sebuah buku katalog berjudul Untannun Kameloan- Textiles of Toraja, Mamasa, Mamuju, Rongkong, Sulawesi, Indonesia resmi diluncurkan untuk memperkenalkan tekstil Toraja ini kepada masyarakat umum lebih dalam. Nina mengungkapkan, proses pembuatan buku ini hanya memakan waktu selama satu tahun saja. Buku katalog ini berisi foto 50 potong kain tua dan muda dari Toraja dan diulas oleh Judi Achjadi dan Keiko Kusakabe.

Selama pameran pun, Diana Iriana Jusuf atau Dinny Jusuf juga akan berbagi pengalamannya dalam sebuah talkshow berjudul Untannun Kameloan-Tenun Toraja dalam Keseharian. Selain itu pula, para pecinta budaya Indonesia yang tergabung dalam The Indonesian Heritage Society akan mengadakan wastra tour (tur budaya) di acara ini.

Dalam pameran ini juga menggelar berbagai fashion show busana dan berbagai aksesoris seperti tas, sepatu, dan topi dari kain tenun. "Banyak orang menganggap bahwa tenun ini tidak bisa digunakan sehari-hari. Melalui acara ini, saya tunjukkan bahwa pakaian dari tenun juga bisa diolah dengan model ready to wear yang praktis, nyaman dan fashionable," tukas Nina.

Busana kreasi Nina ini merupakan busana tenun yang terinspirasi dari baju adat Toraja. Inspirasi ini diaplikasikannya dalam bentuk kerah baju yang berbentuk lingkaran pada beberapa jenis busananya. Jika selama ini tenun Toraja banyak menggunakan warna hitam, merah dan kuning, Nina memodifikasinya dengan menggunakan warna yang lebih cerah seperti biru, merah muda, hijau dan lain-lain. "Semua kegiatan ini dilakukan dengan harapan semakin banyak orang yang lebih mengenal kekayaan budaya Toraja dan juga budaya nasional lainnya," harap Mari Elka.


Foto : KOMPAS

_________________
indah pada waktuNYa


miracle

Jumlah posting : 367
Join date : 2010-03-30

Back to top Go down

View previous topic View next topic Back to top


 
Permissions in this forum:
You cannot reply to topics in this forum