Search
 
 

Display results as :
 


Rechercher Advanced Search

Miracle Multi Language
Latest topics
» Ketahui Cara Minum Kopi yang Benar
Wed Sep 23, 2015 3:46 pm by miracle

» Rollaas Macadamian Nuts
Tue Sep 15, 2015 4:09 pm by dstations

» Belanja di Mal Terbesar Manila
Sat Aug 29, 2015 6:56 pm by vertical

» Metro Resort Pratunam - Bangkok, Thailand
Mon Aug 17, 2015 10:10 pm by vertical

» 10 Wisata Gratis di Tokyo
Fri Jul 24, 2015 10:00 pm by vertical

» SIM CARD di Thailand
Fri Jul 17, 2015 9:38 pm by vertical

» Berkah Bilih Danau Singkarak
Mon Jun 15, 2015 9:01 pm by hestijunianatha

» 12 Tempat Wisata di Sekitar Jakarta
Mon Jun 15, 2015 8:56 pm by hestijunianatha

» Benteng Terluas di Dunia Ada di Buton
Mon Jun 15, 2015 8:52 pm by hestijunianatha

Miracle Mailing List

Enter your email address:

Toko Online
BEE LA VISTA TRAVEL

Mengenal Batik Tie Dye

View previous topic View next topic Go down

Mengenal Batik Tie Dye

Post  vertical on Mon Feb 28, 2011 8:08 am

Mengenal Batik Tie Dye


Selama ini mungkin Anda sudah sudah familiar dengan teknik membatik lukis, batik tulis, batik sablon, batik cap, sampai batcetak. Tapi, bagaimana dengan teknik tie dye atau ikat celup?

"Teknik ini berbeda dari teknik sebelumnya. Teknik ini membuat motif pada kain dengan cara melipat, mengikat dan mencelup. Seperti jumputan," ujar Direktur Sanggar Jawa Jawi Java, Sri Sumaningsih Budiarti, yang memperkenalkan teknik membatik tie dye ketika ditemui di Epicentrum Walk menjelang acara 'Back to Nature' pada tanggal 18-20 Februari 2011.

Sebenarnya teknik tie dye selama ini sudah cukup populer dan menjadi salah satu teknik pewarnaan kain tradisional di berbagai negara. Di Peru berkembang pre-Columbian tie-dye dengan corak bulat dan garis dengan warna-warna terang seperti merah, kuning, hijau. Di Jepang teknik ini dikenal dengan nama 'Shibori,' dan juga telah lama dikenal di Afrika Barat.

Di Amerika, tie dye merupakan salah satu seni tekstil warisan kaum 'Hippies' yang berkembang pada awal tahun 1970. Coraknya yang penuh dengan warna melambangkan semangat kebebasan.

Perkembangan teknik tie dye di luar negeri dan dengan dibantu oleh perkembangan teknologi informasi membuat teknik ini semakin populer, di Indonesia misalnya. Awalnya, Indonesia tidak mengenal teknik membatik ini. Perkembangan tie dye di industri fashion dunia memberikan pengaruh pada industri fashion di Tanah Air.

"Di Indonesia memang tidak ada batik tie dye, kita hanya mengadaptasi tekniknya dari luar. Ghea S. Panggabean adalah salah satu designer Indonesia yang mengembangkan teknik ini sejak tahun 80-an " ujar wanita yang sering di sapa Asih ini.

Untuk membuat teknik tie dye, dapat dilakukan dengan 3 tahapan yaitu melipat, mengikat, dan mencelup. Melipat adalah proses untuk membentuk pola pada kain. Lipatan tersebut dapat diaplikasikan seperti teknik melipat origami. Tingkat kekencangan ikatan pada proses mengikat akan memengaruhi resapan warna pada kain. Pencelupan pada warna dapat dilakukan dengan satu atau dua warna.


vertical

Jumlah posting : 168
Join date : 2010-03-30

http://miracle.fullboards.com

Back to top Go down

View previous topic View next topic Back to top


 
Permissions in this forum:
You cannot reply to topics in this forum