Search
 
 

Display results as :
 


Rechercher Advanced Search

Miracle Multi Language
Latest topics
» Ketahui Cara Minum Kopi yang Benar
Wed Sep 23, 2015 3:46 pm by miracle

» Rollaas Macadamian Nuts
Tue Sep 15, 2015 4:09 pm by dstations

» Belanja di Mal Terbesar Manila
Sat Aug 29, 2015 6:56 pm by vertical

» Metro Resort Pratunam - Bangkok, Thailand
Mon Aug 17, 2015 10:10 pm by vertical

» 10 Wisata Gratis di Tokyo
Fri Jul 24, 2015 10:00 pm by vertical

» SIM CARD di Thailand
Fri Jul 17, 2015 9:38 pm by vertical

» Berkah Bilih Danau Singkarak
Mon Jun 15, 2015 9:01 pm by hestijunianatha

» 12 Tempat Wisata di Sekitar Jakarta
Mon Jun 15, 2015 8:56 pm by hestijunianatha

» Benteng Terluas di Dunia Ada di Buton
Mon Jun 15, 2015 8:52 pm by hestijunianatha

Miracle Mailing List

Enter your email address:

Toko Online
BEE LA VISTA TRAVEL

memproduksi insulin pengganti dengan "Sperma"

View previous topic View next topic Go down

memproduksi insulin pengganti dengan "Sperma"

Post  shema on Tue Dec 14, 2010 11:50 am

Sejumlah ilmuwan di Amerika Serikat mengembangkan teknik produksi insulin menggunakan sel induk sperma. Temuan ini terus disempurnakan agar bermanfaat untuk mengobati orang dengan diabetes tipe 1.

Diabetes terjadi akibat rusaknya sel-sel yang yang memproduksi insulin di pankreas, sehingga tubuh kehilangan kemampuan untuk mengatur kadar gula darah.

Profesor Ian G Gallicanp daro Georgetown University Medical Centre, Washington DC, mengubah prekursor awal untuk sperma manusia, disebut sel induk spermatogonium (SSK), menjadi sel beta-islet.

Sel beta-islet ini memiliki kemampuan menghasilkan insulin, yang umumnya dihasilkan di pankreas. Saat disuntikkan ke tubuh tikus, sel ini berhasil mengatur kadar gula darah di dalam tubuh tikus tersebut.

Seperti dikutip dari laman Guardian, Gallicanp mempresentasikan hasil percobaan timnya di pertemuan tahunan 'American Society for Cell Biology' di Philadelphia.

"Tanpa sel induk, orang dewasa atau embrio dipaksa menghasilkan insulin yang cukup untuk menyembuhkan diabetes pada manusia. Tapi, tapi kami tahu SSK memiliki potensi untuk melakukan apa kami inginkan, dan kami tahu bagaimana mengembangkannya," kata Gallicano.

Gallicanp dan timnya melakukan ekstraksi SSK manusia dari testikel orang yang sudah meninggal. "Dari testikel, sel ini akan membentuk tiga lapisan kuman dalam beberapa minggu dan akan berkembang menjadi jaringan di dalam tubuh," katanya.

Dari sekitar satu gram jaringan dari testis manusia, peneliti menghasilkan sekitar satu juta sel induk. Sel ini menunjukkan kandungan penanda biologi yang identik dengan sel beta-islet, penghasil insulin.

Sel itulah yang kemudian dicangkokkan ke tubuh tikus percobaan. Tikus ini telah direkayasa tidak memiliki sistem kekebalan tubuh sehingga kadar darah menurun. Setelah mendapat cangkokan sel itu selama seminggu, tubuh tikus mulai memiliki kemampuan memproduksi insulin untuk mengatur kadar gula darah.

Peneliti masih terus mengembangkan temuannya. Mereka bereksperimen agar manusia, paling tidak pria dengan diabetes tipe 1, dapat menggunakan jaringan testikelnya sendiri untuk memproduksi insulin pengganti. Mereka juga tengah menguji kemampuan sel induk pada sel telur wanita.

shema

Jumlah posting : 118
Join date : 2010-05-25

Back to top Go down

View previous topic View next topic Back to top


 
Permissions in this forum:
You cannot reply to topics in this forum